Menaklukan 4 Puncak Tertinggi Di Komodo Sailing Trip

22.06.00


What is your destiny? What is your purpose of your life? What is your big dreams? Kadang saya terbangun di tengah malam dengan 3 pertanyaan ini. Sepertinya terus menghantui, namun dengan senyum dan semangat saya melanjutkan tidur kembali. Kalau ditanya impian terbesar saya apa? Saya ingin sekali menaklukan puncak-puncak tertinggi di Indonesia. Memang impian ini terasa muluk kalau harus sampai ke Puncak Jaya Wijaya. Yang terpikir adalah menaklukan puncak-puncak tertinggi seperti Anak Gunung Krakatau, Lampung, yang sudah daya taklukan. Dan, ternyata perjalanan Komodo kali ini pun menguji seberapa besar kemauan saya ini. 

4 orang Indonesia dan 3 orang Malaysia berada dalam 1 kapal dalam perjalanan 3 hari 2 malam menyusuri pulau demi pulau di Kepulauan Komodo. Lagi-lagi saya berpikir, tidak mungkin kita bertemu tanpa ada tujuan dan takdir. Dan, kemudian bertambah pula 4 teman baru yaitu Bang Indra, Be Borneo Tour serta 3 anak buah kapal.  Semuanya terjadi bukan tanpa sebuah kebetulan. It is sound cliches, but I realized that I am happy in this boat. And, Living On Boat (LOB) stories begin. 


Sebelum sampai di Labuan Bajo, kota pelabuhan gerbang menuju Kepulauan Komodo, saya sempat mengalami kondisi keuangan yang kurang. Dua hari sebelum keberangkatan, saya belum membeli tiket sama sekali. Beruntung Rani dengan baik hatinya mau membelikan tiket terlebih dahulu. Tiket ke Labuan Bajo memang lumayan menguras pundi-pundi karena harus mengeluarkan uang setidaknya 2-3 Juta untuk perjalanan pulang pergi, namun jika beruntung dan memesan jauh-jauh hari bisa dikisaran harga dibawah 2 juta PP. So, it is your choice. 

Apakah memungkinkan untuk backpacker untuk Sailing Komodo Trip ini? Yes, karena sewa kapal dan paket open trip telah tersedia oleh Be Borneo Tour dengan harga 1,950 Juta untuk 3 Hari 2 Malam. Informasi lebih lengkap mengenai open trip murah ini bisa langsung ke websitenya disini.


Apa yang membuat saya jatuh cinta pada Trip kali ini? Banyak, terutama laut, ikan hias, pasir putih, bintang laut, komodo, makanannya, renang, snorkling dan yang paling berkesan adalah dapat menaklukan 4 puncak tertinggi di Trip ini. Pulau Gili Lawa, Pink Beach, Pulau Padar dan Pulau Kelor. 

Puncak Gili Lawa 


Bagi saya yang lumayan gemuk ini, menaklukan puncak dengan ketinggian sekitar 800 meter itu tidak mudah. Setidaknya membutuhkan waktu cukup lama dibanding lainnya untuk mencapai puncak. Sejak menaklukan puncak Anak Gunung Krakatau, Lampung dengan ketinggian sekitar 1.000 meter di atas permukaan laut, saya jadi termotivasi untuk naik puncak lainnya. Meski tidak bisa disebut sebagai pendaki gunung profesional, namun motivasi ini saya terus tanam. Siapa tahu beberapa tahun kedepan, saya bisa naik Gunung Slamet di kampung halaman saya, Pemalang

Bang Sham, Nazirul, Mba Donna dan Alma telah sampai terlebih dahulu. Tinggal saya dan Rani yang berada beberapa meter di bawah. Nafas saya masih terengah-engah karena semakin tinggi permukaan tanah, semakin tipis kadar oksigennya. Itulah mengapa saya harus pandai mengatur nafas agar mampu mencapai puncak. 


Mba Donna terus menerus memanggil saya dan Rani. Naz pun demikian, dengan suara sedikit menantang kami berdua, tujuannya agar kami cepat sampai. Naz sudah sampai terlebih dahulu. Maklum dia adalah salah satu yang tersehat diantara kami bertujuh. Yes, setelah beberapa langkah akhirnya saya sampai di puncak. Seperti mendapat kejutan dari pacar pada waktu ulang tahun, seperti itulah perasaan saya setelah sampai puncak Gili Lawa. Nothing better than this places, so wonderful. I love this landscape.  

Puncak Pink Beach 


Puncak kedua ini tidak seterjal atau setinggi yang lain. Namun, puncak ini adalah puncak terindah. Dari atas sinilah, pink beach dapat terlihat dengan sempurna. Sebelum melakukan snorkling di pantai, memang paling enak melakukan trekking menuju puncak yang tidak terlalu tinggi. Mungkin tingginya tidak sampai 500 meter karena hanya dibutuhkan waktu 15 menit untuk sampai di puncaknya. 

Puncak mana yang tidak membuat saya berdecak kagum. Dua dari 4 puncak ini membuat saya menikmati setiap lukisan alam yang ada. Lalu lalang kapal yang menurut orang biasa saja, bagi saya adalah mahakarya yang sangat indah jika dilihat dari puncak ini. 

Puncak Pulau Padar


Sebetulnya matahari mulai tenggelam ketika kami melakukan trekking menuju puncak Padar. Namun, kami masih memiliki banyak waktu karena jarum jam menujukkan pukul 4 sore lebih. Kami bisa menikmati puncak sambil foto-foto dan menikmati senja di gugusan pulau Komodo. 

Dari bibir pantai, tangga menuju ke atas terlihat dengan jelas. Sebelum ada tangga ini, untuk mencapai puncak harus trekking dan mendaki. Kontur Padar memang tidak seterjal Gili Lawa, namun cukup tinggi sehingga dibutuhkan waktu yang lebih lama. Taksiran saya, tinggi puncak ini bisa mencapai lebih 1.000 meter di atas permukaan laut. 

Dengan berbekal semangat menaklukan puncak ketiga ini, saya terus menaiki tangga. Pada puluhan meter sebelum puncak tertinggi, tangga terputus dan berganti dengan tanah berbatu yang sangat licin. Saya mencoba mengatur nafas agar bisa naik melalui celah-celah bebatuan. Dan, setelah beberapa menit istirahat akhirnya saya bisa menyusul yang lain yang telah dulu sampai. 

Puncak Kelor


Terik siang tidak mematahkan semangat saya untuk naik ke atas pulau kelor. Kalau bukan saat ini kapan lagi saya bisa sampai ke puncak sana dan mengabadikan salah satu signature dari Komodo Trip ini. 

Entah berapa kemiringan puncak ini, namun saya dan teman-teman harus berjuang dulu melawan panas dan tanah yang kering serta sedikitnya batu dan rumput yang biasanya bisa dijadian pijakan. Namun, lagi-lagi seperti ada suara penyemangat dari teman-teman diatas sana yang sudah terlebih dahulu sampai. 

Puncak Kelor akhirnya bisa ditaklukan dengan waktu lumayan singkat karena memang tidak terlalu tinggi, hampir mirip dengan puncak pink beach. Setelah foto-foto dan bermain-main sebentar, akhirnya kami turun. Karena begitu licin dengan sepatu, satu per satu sepatu pun akhirnya saya lepas. Alhamdulillah, akhirnya kami sampai dengan selamat walau sempat hampir jatuh. 


Inilah cerita siangkat pertama yang bisa saya bagikan. Ditunggu untuk cerita-cerita lainnya ya. Selamat berlibur di akhir tahun ini. Stay safe and happy holiday.

You Might Also Like

8 komentar

  1. Kok bisa banget sedekat itu dengan komodo? :o waaah bukannya mereka agresif yah?

    Sambil deg2an baca tulisan ini :) it's been on my wishlist since last year! And I still believe that the time I'll be there is comin soon, di saat yang tepat dengan budget yang hemat huehehe.

    Di dunia ini yang cantik bukan hanya wanita, tapi kelokan bibir pantai yang bersih dengan laut yang membiru :)

    BalasHapus
  2. Padar dan Kelor, serta puncak-puncak lain memang menyuguhkan pemandangan yang elok. :-)

    BalasHapus
  3. Udah sering banget ngeliat foto foto di Pulau Komodo dan sekitarnya. Tapi nggak pernah bosen. Yang ada malah pengen banget ke sana

    BalasHapus
  4. Selamat sudah mewujudkan mimpimu menjejak 4 puncak di Kepulauan Komodo, mas. Aku juga pertanyaan yang mirip: apakah traveling memang tujuan hidupku dari Tuhan? atau ini aku lakukan semata-mata demi kesenangan?

    Belum pernah naik gunung di pantai kayak gini. Puji Tuhan udah pernah muncak di Gunung Prau, Cikuray, Merbabu, sama Papandayan.

    BalasHapus
  5. Mungkin karena dulu pernah ke Padar, Puncak Kelor itu jadi yang paling cantik selama LOB kemarin, Pasir putih dan gradasi birunya syahduuuuuu.... #nyesel gak ikut muncak

    BalasHapus
  6. Tiap trekking kita mesti deh jadi yang paling belakang wkwk
    Tapi emang worth banget sih, capeknya kebayar bangeeettt.

    BalasHapus
  7. Gambar terakhir itu bidadari berselendang ya? ��

    BalasHapus
  8. Tahun ini aku sedih karena gagal ke Labuan Bajo. Wishlistnya dimundurin ke tahun depan. Semoga beneran bisa ke Labuan Bajo.

    BalasHapus