Dinner Mewah dan Sunset Indah Di North Borneo Cruises, Sabah


Makan malam biasanya di warteg atau tukang bakso keliling di depan kosan. Tidak pernah melebihi mewahnya itu, kecuali kalau di undang ke hotel atau dinner bersama petinggi dari perusahaan, namun tidak pernah terbayangkan untuk Dinner di Cruises yang mewah dan penuh dengan hiburan. 

Pagi hari, sesuai dengan jadwal kami mengunjungi Pasar Nabalu, Cattle Farm dan Kinabalu Park yang berjarak kurang dari satu jam dari Kota Kinabalu, Ibukota Sabah. Keceriaan pagi dan siang hari rupanya berlanjut ke sore harinya. Semangat masih membara karena kami akan melihat sunset sekaligus menikmati Dinner di kapal pesiar mewah seharga kurang lebih 800 ribu jika di kurskan ke Rupiah (RM 235). Tentu saja makan malam ini akan sangat menarik karena saya baru pertama kali Dinner di Cruises. Kalau Dinner di hotel sudah pasti pernah, namun tentu saja sensasinya akan sangat berbeda.

Tidaklah cukup dengan berdiam saja ketika kami sampai lebih cepat dari yang diperkirakan. Ada-ada saja tingkah yang dilakukan oleh kesepuluh teman saya. Ada yang mengambil foto, ada yang bersantai, ada yang berjoget dan ada yang merekam kehebohan kami berjoget. Musik yang entah dari mana sumbernya membuat kami bergoyang tanpa disadari, apalagi musiknya sangat familiar dan up beat. 

Dimulai dengan Kak Irene dan saya, kemudian mereka beramai-ramai mengikuti kami berdua. Malu, tentu saja kami mengubur dalam kata-kata itu. Malahan ada bule yang mengambil video ata kehebohan kami di bibir pantai dan dermaga, tempat bersadar kapal pesiar kami. Kami tak berhenti pada satu lagu saja, bahkan kami bergoyang sampai berganti genre dari up beat ke mellow. Semuanya kami babat dengan keriaan. Setelah selesai, rupanya pak Jun, guide kami, belum memanggil untuk masuk. Kami pun pindah lokasi beberapa meter untuk kembali berjoget bersama. 


Hanya Multi dan Mba Levi yang malu-malu dan tidak bergabung dengan kami. Jadilah 9 orang yang tidak tahu malu ini merekam semua kehebohan dan tarian tak bergaya apapun di dalam kamera saya. Setelah memutar ulang pun, saya masih tertawa terpingkal-pingkal dibuatnya. Next, akan saya upload keseruan joget ini di youtube channel saya di www.youtube.com/user/salmanbiroe

Sebelum pak Jun memanggil, tak lupa kami berfoto-foto di bawah temaran sinar matahari yang kian merudep karena memang sudah sore. Rupanya awan tebal masih mewarnai sore ini, bahkan ketika saya berfoto pun awan itu masih menghias dan membentuk foto yang eksotis karan awan dan matahari saling menutupi satu sama lain.

Pak Jun memanggil kami, sementara kami sudah setengah siap tinggal membawa tas-tas yang kami bawa. Dinner kali ini memang semi formal, namun pakaian yang saya kenakan hanya kaos dan jeans dengan sepatu kesukaan berwarna biru. Setelah dilihat memang Dinner kali ini tak seformal yang dirasakan, hanya saja memang kesan mewah yang menjadikan permasalahan pakaian pun serasa harus mengikutinya. Namun, yang lain pun ada yang sangat formal dan berpakaian seperti saya. Jadi, saya tidak salah kostum kali ini.


Kami memasuki pintu yang dijaga beberapa petugas. Sebelum masuk, tangan kami digelangkan tanda masuk berwarna ungu seperti tanda masuk ke Dufan atau wahana permainan. Langkah saya bergerak menuju ke sebuah kapal pesiar berwarna putih. Dari luar tampak tidak ada yang istimewa, namun setelah saya masuk, rasanya berada di Surga karena disambut banyak orang. Selain itu, makanan sudah rapi dan tersedia untuk kami semua. Tak lama setelah duduk, kami pun mengintari meja saji yang berada di tengah. 

Terus terang saya tak cukup lapar sore itu, karena sempat makan banyak dengan komposisi yang cukup mengenyangkan. Namun, untuk sekedar mengisi perut, saya mengambil makanan yang ringan-ringan saja seperti sayuran dan mie serta buah. Tidak ada nasi ataupun daging yang biasa selalu lahap saya makan. Saya sebetulnya sedang menghindari nasi, karena sudah lama mengidamkan berat badan dibawah 100 kg (Mohon untuk percaya saja dengan pernyataan saya ini), hahaha.

Lagu-lagu dari pengeras suara menghanyutkan suasana karena beberapa lagu memang sangat romantis. Dua sejoli atau suami istri pasti akan terhanyut dan menikmati makan malam yang mewah ini. Lagu romantis memang everlasting, apalagi rata-rata yang datang sudah berusia 20 tahun ke atas, jadi telah tahu lagu-lagu dari tahun 1990-an. Seperti lagu my valentine atau lagu Titanic yang sangat fenomenal pada tahun 1997. 

Sementara lagu terus berputar dan menikmati makanan, dari luar pun sunset memanggil kami dengan penuh kehangatan. Saya dan kawan-kawan pun akhirnya menuju ke atas kapal. Dan, ternyata sunset yang kami tunggu-tunggu pun muncul dengan sangat jelas meski agak tertutup oleh awan, namun masih tetap terlihat dengan jelas.


Setelah naik keatas kapal, saatnya kini bergaya ala-ala foto model. Kami tak menyia-yiakan kesempatan untuk berfoto dengan latar lautan di atas kapal. Hasilnya memang sungguh mengagumkan karena benar-benar terlihat seperti foto model. Foto diatas adalah salah satu yang bisa saya banggakan. 

Setelah puas dengan berfoto-foto, kami pun mengikuti live music yang berada dibawah. Suara live muc bisa terdengar sampai dek kapal yang paling atas, sehingga kami masih bisa bernyanyi-nyanyi dan berjoget bersama. Seperti biasa, kalau ada satu yang mengawali maka selanjutnya akan ada orang yang mengikuti jogetan ini. Kak Irene yang biasanya mengawalinya kali ini berjoget bersama dengan lagu-lagu dari live music.Dan, inilah keseruan kami pada sore itu. Walaupun banyak sekali yang melihat kearah kami, tapi kami tetap berjoget bersama dan tidak menghiraukan apapun disekliling kami. We have fun.


Setelah kami berada diatas cukup lama, kemudian kami masuk kembali karena sunset sudah breganti malam dan Dinner masih kami lanjutkan. Di dalam, live music sepertinya mampu menyihir kam dengan lagu-lagu yang danceable sehingga kami pun tetap berdiri dan mengikuti irama setiap lagu. Seperti layaknya pemadu sorak, kami berjingkrak-jingkrak setiap ada lagu yang menarik. Selain kami, terdapat Pak Joshua dan Bu Nur dari Air Asia, sayang sekali Pak Bobby dari Sabah Tourism Board tidak dapat hadir karena ada event yang harus dihadiri.

Indra menyanyikan dua buah lagu. Tentu saja semua orang terpana melihat pancaran aura sang MC dan Penyanyi yang sering menghibur masyarakat di Lampung ini. Setelah penampilan selesai, lagu Gangnam Style pun menghipnotis kami dan membuat kami harus tampil di depan para tamu lain. Jadilah pertunjukan ini milik kami, Blogger Indonesia yang menjelajah Sabah beberapa hari ini. 

Keseruan kami belum berakhir karena ada sebuah lagu berjudul Sayang Kinabalu yang dinyanyiakan oleh penyanyi dati North Borneo Cruises sebagai penutupnya. Semua tamu pun diajak untuk berjoget bersama sebagai penutup keriaan malam itu. Sungguh pengalaman yang tak terlupakan menikmati dinner mewah dan sunset indah di North Borneo Cruises, Sabah.

Serunya Rafting Berlatar Pemandangan Gunung Kinabalu, Sabah


Belud, seperti nama binatang yang ada di Indonesia, tapi sebetulnya nama itu juga merupakan salah satu kota di Sabah, Malaysia. Butuh sekitar satu jam lebih dari Kota Kinabalu untuk menjelajah kota ini. Kesan pertama ketika sampai di tengah kotanya adalah kota kecil dengan kesan klasik namun sangat bersih dan nyaman. Belud mengingatkan Jakarta pada tahun 1990-an dengan pasar dan toko-toko klasik, yang membedakan adalah terdapat huruf kanji atau aksara mandarin, etnis Tionghoa. 

Sejauh mata memandang dari dalam Bas Pesiar (Bus Pariwisata), hanya sedikit saja masyarakat yang lalu lalang. Dan setiap pinggir jalan, tidak terlihat tumpukan sampah ataupun pedagang yang menjajakan dagangannya seperti di Indonesia. Itulah perbedaan yang sangat mendasar tentang membuang sampah di manapun.

Duo Desah kembali menghibur kami dengan suara nyanyian ala mereka. Entah kapan Duo Desah ini di resmikan, namun kehadiran Indra dan Teguh mampu menghapus keletihan kami di beberapa hari perjalanan kemanapun. Sampai-sampai Pak Bobby (Sabah Tourism Board) dan Pak Joshua (Air Asia), pun merasa terhibur dengan kelucuannya. Sebetulnya lagu yang dibawakan adalah lagu biasa, hanya saja terdapat sentuhan desahan yang tak dimiliki oleh penyanyi papan atas manapun.

Inilah Pemandangan Kinabalu yang Legendaris
Kami ke Belud bukan menepi atau mencari kedamaian, kami datang untuk bersenang-senang dan melakukan olahraga air yang sangat saya gemari selain berenang tentunya. Namun, rafting jauh menyenangkan dibandingkan dengan hanya sekedar berenang saja, inilah yang dinamakan memacu adrenaline. Rafting bagi saya bukan hal yang baru, saya mulai mengenalnya beberapa tahun silam. Pada outbound kantor lama, saya sering diajak untuk mencoba rafting, dan Alhamdulillah ketagihan, hehehe.

Bagi Indra dan Kak Irene, rafting merupakan hal baru. Wah, untuk pertama kali rafting saja harus jauh-jauh ke Sabah ya. Sebenarnya saya tidak percaya, tapi karena Indra menceritakan dengan sangat meyakinkan, jadi saya mengangguk-angguk saja, tanda percaya. Lain hal dengan Kak Irene, ia tak pernah sekalipun mencoba rafting karena tidak pernah diberi kesempatan. So, inilah rafting pertama mereka berdua. Dan, tak disangka-sangka, inilah Rafting paling berkesan karena sesuatu hal terjadi. Saya harus berhenti dulu untuk menahan gejolak antara rasa jengkel dan tertawa yang beradu dalam diri saya.

Tak terasa bus kami berhenti pada sebuah pinggiran sungai. Setelah pintu dibuka barisan depan dan kedua langsung turun tanpa menunggu aba-aba. Sementara yang lain terlihat melepaskan celana dan kaos serta berganti dengan baju untuk rafting. Saya yang berada di bangku paling belakang harus menunggu beberapa waktu, dan yes akhirnya saya bisa berjalan menuju tempat ganti. Saya terpaksa melepas jeans panjang dan baju yang masih bersih dengan baju dan celana pendek. And, I am ready to rafting in Kelud.

Sebelum rafting, seperti biasa harus dibrief terlebih dahulu apa yang harus dilakukan seperti pakaian pengaman, dayung dan pengaman kepala atau helm. Sebelum itu pula kami dijelaksan instruksi apa saja yang harus dilakukan dalam berbagai situasi. Dan, jangan sampai lupa semuanya karena akan fatal jadinya. Trust me, it is important while you in the river.

Forward adalah kata yang akan sering di dengar karena berarti kita akan harus mengayuhkan dayung ke depan secepat mungkin untuk maju dan melawan arus. Sedangkan sebaliknya, maka mengayuhlah ke belakang dan mengahalau arus.


Saya sebetulnya kurang memperhatikan seluruh penjelasan karena saya sibuk merekam dan mengambil gambar setiap momennya. Entah apa momennya yang penting dapat membuat dokumentasi saya lengkap terutama video. Dan, yang lain saya dengan meyakinkan mengangguk-angguk sebagai tanda bahwa mereka mengerti yang di jelaskan. Saya benar-benar tenang. 

Setelah semua penjelasan yang panjang dan dengan peragaan yang cukup jelas, akhirnya kami akan memulai rafting hari itu. Waktu menunjukan pukul 4 sore lebih, sedangkan saya tidak tahu berapa lama yang dibutuhkan sampai ke finish nantinya. Saya pasarh saja.

"Ayo kita berempat saja yuk."

Indra merangkul saya, mba Evi dan Kak Irene. Dan dengan ini terbentuklah, kwartet rafting untuk beberapa waktu kedepan. Saya dengan senyum puas mengatakan inilah Dream Team. Kami memiliki penyanyi, vlogger, pemilik Go Pro dan Pengayuh dengan tenaga kuat seperti saya, hahaha. Dengan dalih merekam semua aktivitas rafting ini, malah menjadikan boomerang nantinya. 

Dengan alat dayung, kami sudah siap dan naik ke boat. Sebetulnya kami dibantu dengan 3 orang penjaga kami yang berada di belakang Mba Evi dan Kak Irene. Dua orang bule dan satu orang Malaysia. Saya tambah makin lega dengan komposisi ini. Sementara boat lainnya diisi oleh tim Cewek dan Cowok, sementara kami Mix. 

Mulanya bule berteriak semangat dan mengatakan "Forward" yang merupakan tanda kami harus maju ke depan. Dan, inilah pertaruhan antara drama dan lawak dimulai.   


Sungai ini merupakan salah satu tempat tercantik dengan pemandangan Gunung Kinbalu yang anggun disepanjang jalur rafting. Seperti layaknya film Cowboy dengan sungai yang landai dan hutan-hutan seperti pinus dan pohon lain yang menyebar rata hampir disetiap jalur rafting membuat saya menikmatinya.

Mulanya kapal boat berpenumpang 7 orang itu tak mengalami gangguan, namun ketika memasuki arus yang seikit deras, Indra terhempas. Sementara dayung yang kami pakai ada satu yang terlepas. Si Bule berusaha menolong kami dengan ocehan yang tiada henti tanpa saya dan lainnya mengerti. Indra berhasil naik ke boat. Drama babak pertama dimulai. Bule yang tadinya kalem berubah sedikit tempramen. Setiap perintah yang ia tunjukan kepada saya dan 3 orang lainnya di keraskan dengan volume yang tak biasa.

Saya terus terang kaget dengan perubahan volume suaranya. Sementara boat lain terlihat begitu bersemangat dan menikmati setiap kayuhan, tidak demikan dengan kami, bagai daun kecil diatas sungai, kami siap untuk hanyut dan tenggelam. Padahal kayuhan saya sudah benar dan sekuat tenaga, namun tak berdampak apapun juga. What should I do?

Saya dan Indra saling pandang, dan kami tertawa. Dan diarus berikutnya, saya, Indra dan Mba Evi bukannya mengayuh, kami membentuk satu formasi saling berpelukan seperti teletubis di depan. Saya kembali tertawa. Sementara Bule sudah menyerah dan memelankan suaranya. Seperti tidak ada gairah dalam boat yang kami tumpangi.

Entah berapa kilometer lagi kami harus tempuh untuk sampai di finish. Seperti sudah tidak memiliki tenaga lagi untuk mengayuhkan alat dayung ini. Dan, air semakin deras, arus pun kembali mengombang-ambing boat. Saya sudah pasrah, sementara suara bule sudah memerintahkan apapun yang bisa diperintah.

Boat kami akhirnya terhempas dan terbalik. Bule tetap meracau dengan kata-kata yang kami tidak ketahui lagi. Yang ada dalam pikiran saya adalah meyelamatkan diri sendiri dan boat. Alhamdulillah, boat dan seluruh penumpang tidak mengalami apapun.


Mba Evi sempat berfikir untuk menyelamatkan Indra terlebih dahulu dan membiarkan saja Go Pronya, namun Mba Evi merekam semua kejadian yang melanda kami. Hahaha, kami sudah tidak tahu lagi apa yang terjadi.

Sebagai hiburan, Indra sempat bermain Drama dengan berperan sebagai Jack, sementara saya harus berperan sebagai Rose dalam Film Titanic.

"I Told you Rose to go to school, Rose. Because you stupid, Rose."

Saya, Mba Evi dan Kak Irene sontak saja tertawa mendengar perkataan Indra yang spontan itu. Tak hanya sampai disini saja, Indra kemudian bernyanyi lagu Contry Road yang sama sekali tidak saya ketahui. Untungnya, si Bule tahu lagu ini dan bernyanyi bersama-sama dengan kami. Jadilah boat kami dipenuhi nyanyian dan bercandaan yang melepaskan ketegangan diantara kami.

Baru setelah kami berhenti di Finish, belakangan kami tahu bahwa cewek bule yang bersama kami di boat bernama Rose juga, hahaha, saya dan Indra sontak saja tertawa.

Iniliah keseruan kami menikmati rafting berlatar Gunung Kinabalu di Kota Belud, Sabah. Sampai jumpa di putalangan selanjutnya.

Welcome To Sabah, Borneo


Saya percaya pada kekuatan doa dan keinginan serta mimpi. Dan, salah satunya dengan mitos di Pontianak,  Kalimantan Barat. Barang siapa yang meneguk atau minum air sungai Kapuas,  maka dia akan kembali lagi ke Pontianak. Saya memegang teguh doa-doa dari masa lalu yang ingin agar Pontianak di kunjungi oleh pendatang yang memiliki niat mulia.

Percaya tidak percaya,  setelah 2014 terakhir ke Pontianak, akhirnya tahun ini saya kembali menjejakan kaki di Bumi Khatulistiwa. Dan,  perjalanan panjang menjelajah beberapa negeri di pulau Borneo pun harus di mulai di kota yang memiliki keberagaman yang telah dibukti bukan isapan jempol atau teks book semata.

Supadio Internatinal Airport membuka mata saya lebar-lebar ketika saya mendarat sekitar pukul 09.00. Dahulu,  Supadio sangat kecil dengan satu bangunan lawas,  kini sangat luas dan sudah menjadi International Airport. Bahkan,  Supadio lebih bagus dari Bandara Ahmad Yani di Pulau Jawa. Sungguh luar biasa perkembangan bandara ini, sehingga maskapai dari dalam maupun luar pun memperbanyak rute dari dan ke Pontianak,  salah satunya Air Asia yang memiliki rute Pontianak - Kuching -Kota Kinabalu.

Cerita dibalik ini adalah bagai mendapat durian runtuh,  saya berjodoh dengan Doni Prayudi dan Blogger dari berbagai daerah Kalimantan,  Sumatera dan Jawa. Saya dan teman-teman menjelajah Sabah selama beberapa hari yang tak terlupakan. What a lucky me. Saya juga tak menyangka karena proses seleksi dan pengumuman pun berlangsung dalam waktu beberapa bulan lalu. Namun,  memang kalau sudah rejeki tidak akan kemana-mana.


Saya dan Mba Evi berangkat dari Jakarta pagi itu berangkat bersama, sementara sang artis seantero Lampung harus naik beberapa jam setelah kami karena malam harinya harus ngamen terlebih dahulu. Andre yang berdomisili di Jakarta telah berada di Pontianak dari kemarin,  jadi saya dan mba Evi hanya menunggu Indra.

Karena boarding masih beberapa jam lagi,  kami berjalan sangat santai dan berhenti di tempat duduk yang telah disediakan di luar gedung terminal keberangkatan. Kami memilih bangku tersebut karena dekat dengan toilet dan charger station. Setengah jam kemudian,  satu per satu teman dari Kalimantan pun datang,  Ada Ero,  Dyah,  Teguh dan Multi. Tak lama kemudian Andre pun datang. Sementara Mba Levi telah berada di Pintu Keberangkatan. Sementara Dodon,  Kak Irene dan Indra masih dalam perjalanan masing-masing.


Tepat setelah kami masuk ke pintu keberangkatan,  Dodon,  Kak Irene dan Indra pun telah berada di Imigrasi. Artinya sebentar lagi kami akan lengkap bersebelas dan akan melakukan penerbangan ke Kuching sebelum melanjutkan perjalanan ke Kinabalu.

Mari kita memulai perjalanan yang menyenangkan dengan senyuman. Kinabalu , we coming to you. This is the truly Happiness. Kalau bisa di ungkapkan dengan kata-kata bisa dikasih judul "Petualangan 11 orang kocak di Kinabalu".


Pertama kali melihat masing-masing karakter memang tidak ada yang bocor atau melenceng dari garis-garis ketentuan, namun judgement saya haruslah salah,  tentunya makin hari kebocoran dan kekocakan pasti akan terjadi,  apalagi ada Raja Dangdut yang siap menghibur seantero jagat raya,  Dunia Indra. Kalau Indra, Mba Evi dan Andre,  saya pernah bertemu sebelumnya,  sehingga tahu karakter masing-masing. Nah,  sisa 7 orang inilah yang masih misterius adanya. Tapi yakinlah,  beberapa jam kemudian atau sehari berikutnya,  perjalanan ini akan sangat menyenangkan.

Berhubung pastinya penasaran dengan mereka dan saya maka saya akan perkenalkan satu per satu.

1. Doni Prayudi

Postur tubuh yang hampir mirip dengan saya ini membuat hobi makannya memang tak bisa dihindari,  apalagi blognya berisi tentang traveling dan makanan turut andil dalam membentuk postur seperti sekarang. Blognya dapat dijumpai di www.tukangjalanjajan.com

2. Evi Indrawanto

Siapa yang tak kenal dengan Mba Evi yang merupakan co founder Indonesia Corners. Hobinya jelas jalan-jalan baik dalam negeri maupun luar negeri. Sebelum perjalanan ini,  saya bertemu dengan Mba Evi di Festival Krakatau di Lampung. Blognya dapat dijumpai di www.eviindrawanto.com.

3. Indra Pradya (Dunia Indra)

Kocak dan cair, itulah kesan yang pertama saat saya bertemu dengan Indra pada saat perjalanan ke Pulau Pisang, Lampung,  beberapa bulan lalu. Sangat aktif dalam berbagai bidang terutama pariwisata dan kebudayaan serta kepemudaan, bahkan diluar pekerjaan utamanya,  dia sering didaulat sebagai master ceremony (MC). Blognya dapat dijumpai di www.duniaindra.com.

4. Andre

Pertama kali bertemu pada saat di Bandung dalam sebuah acara bank. Kami mengexplore bandung sambil diberikan tantangan. Acara yang sangat menarik pada saat itu. Kedua kalinya pun kami bertemu di Bandung.

5. Aseanty Palevi

Dari namanya tersimpan kata Asean karena lahir di salah satu negaranya,  Indonesia. Mungkin dibalik nama tersebut tersimpan doa untuk selalu ingat dengan Asean dan menjelajahi setiap negaranya suatu saat. Mba Levi,  panggilan saya kepadanya,  seorang jurnalis dengan segenap ilmunya.

6. Irene

Bagi Kak Irene,  setiap momen merupakan hal yang harus di masukan kedalam channel youtubenya. Iya,  Kak Irene ini adalah youtuber yang sering merekam kejadian setiap hari dan pada saat traveling ke manapun, termasuk perjalanan 3 negara yaitu Indonesia,  Malaysia dan Brunai Darusaalam beberapa waktu yang lalu.

7. Dyah

Dare Pontianak atau Gadis Pontianak ini pengemar EXO dan Drama Korea. Jadi maklum kalau setiap melihat orang yang mirip Opa Korea,  dia tidak segan untuk berfoto bersama dan menirukan gaya-gaya khas Korea.

8. Ero

Design,  Video dan Foto. 3 hal ini yang tak lepas dari dirinya. Dalam setiap waktu,  kamera tidak lepas darinya. Bahkan momen-momen yang langka sekalipun dapat tertangkap olehnya. Video yang dibuatnya tak kalah indahnya, apalagi memang selama ini ia bergelut dengan pembuatan produksi wedding video sehingga sangat tahu angel mana yang sangat bagus.

9. Multi

Sesuai namanya,  Multi,  ia memiliki beberapa keahlian antara lain youtuber dan blogger. Video yang diunggah ke youtube tak jarang memiliki view lebih dari ribuan. Video yang diunggah sering mengambil sudut kota Singkawang sebagai kota asalnya.

10. Teguh

Fotogenik. Begitu kira-kira yang pertama kali saya lihat dalam dirinya. Dalam Instagram, parasnya sangat apik dan sangat menjiwai sebagai model. Namun kenyataanya sangat jauh berbeda,  ia tidak bisa diam dan selalu mengolah kata agar kami tidak lupa untuk tersenyum hari itu.


Sebagai bocoran,  kami memiliki waktu yang sangat panjang di Kota Kinabalu, Sabah. Tidak hanya darat saja, tapi kami akan menjelajahi lautnya karena disini terdapat Island Hoping seperti Manukan dan Sapi. Selain aktivitas laut seperti snorkling, kami juga melakukan Scuba Walk dan Coral Flyers Zipline. Sedangkan malamnya kami di ajak ke Mari-mari Cultural Village.


Besoknya, kami diajak ke Pasar Nabalu dengan view Gunung Kinabalu. Setelah itu kami ketemu dengan Sapi dan Kambing di cattle farm. Dan,  makan siang serta jalan-jalan di Kinabalu Park. Hari ketiga kami akan ke Medical Tourism di KJP Specialist dan Gleneagles.

Berikutnya kami mengunjungi Jesselton Medical Centre kemudian Rafting di Kota Belud dan Dinner di The Crab House. Besoknya kami diajak untuk makan siang di Imago Mall yang terkenal di KK,  Sabah.


Anak Gunung Krakatau Yang Legendaris



Rakata, Danan dan Perbuatan membentuk sebuah gugusan pada sebelum 1883 dan berdiri kokoh di perairan antara pulau Jawa dan Sumatra. Debu membumbung tinggi hingga menutupi sebagian Bumi, Ombak pun takalah ganas hingga memporak porandakan garis pantai Jawa dan Sumatra yang berbatasan langsung dengan Gugusan Krakatau. Dahsyatnya letusan membuat seluruh penerbangan di tunda dan mengacaukan jaringan radio di belahan Bumi lain.

Kini, hanya tinggal Rakata saja yang masih berdiri. Namun, berjalannya waktu, Gunung Krakatau mewariskan kedahsyatannya kepada sang penerus, Anak Gunung Krakatau.

____

Saya dan Hanum beserta Rombongan dari Badan Penghubung Provinsi Lampung berada dalam satu kapal. Suhu udara masih terlalu dingin untuk bersentuhan. Suara Ayam pun belum terdengar sepenuhnya. Malam kemarin, kami masih sempat menyaksikan perdebatan apakaha Anak Gunung Krakatau ini layak kami singgahi? Dan, dini hari inilah kami akan menjejakan kaki di sana. 

Saya masih menahan kantuk ketika beberapa orang masih lalu lalang mencari posisi yang enak untuk berada dengan mimpi kembali. Saya memilihi posisi di bagian belakang, menghadap mesin yang keras dan meraung-raung nanti. Nantinya keras suara akan berada dengan ombak dan mesin, jadi bicaralah melalui bahasa isyarat atau whatsapp jika menemukan sinyal. Dan, sinyal pun di sini bak permata yang sulit ditemukan.

Mesin menderu, tanda perjalanan selama beberapa jam ke depan dimulai. Saya tak dapat menahan kantuk dan langsung terlelap meski suara mesin lebih keras dari suara macam yang meraung. Dari Pulau Sebesi, Anak Gunung Krakatau dapat ditempuh dalam waktu kurang lebih 3 jam. Sedangkan dari Pelabuhan Bom, Pulau Sebesi berjarak 3-4 jam. Anak Gunung Krakatau memang sudah tampak dari pulau Sebesi walaupun hanya siluet saja. 

Sang Legenda memang menawan, mampu menarik ratusan bahkan ribuan orang untuk menatap keindahannya dari dekat. Namun, sudah layaknya sebagai pejalan yang baik, untuk terus menjaga dan melestarikan keberlangsungan Anak Gunung Krakatau. Saya pun termasuk satu di dalam keriaan, namun memang tak boleh terlalu berlebihan agar tidak terjadi hal-hal yang akan mendatangkan malapetaka. Alam akan merespon setiap perbuatan yang kita lakukan, sehingga sangat disarankan berbuat baik terhadap alam. Sebelum sampai, banyak sekali yang menyarankan untuk tidak membuang sampah sembarangan dan merusak pohon. 

Saya jadi ingat kutipan "Jangan mengambil apapun selain gambar, jangan meninggalkan sesuatu selain jejak kaki dan ..... ". Kata-kata ini masih terngiang-ngiang dan akan terus tertanam di hati ini.

Suara teriakan membangungkan saya. Tubuh masih memerintahkan untuk tetap berada di kapal sampai kapal ini benar-benar berlabuh di bibir pantai Anak Gunung Krakatau. Saya menengok ke samping, matahari masih merah dan muncul perlahan-lahan. Nampaknya matahari tertahan oleh sekawanan awan yang dari kemarin gemar berbondong-bondong menutup langit.

" Mas, ayo naik, " Rupanya Hanum sudah berada diatas kapal dan siap untuk turun. Saya masih memegang kamera dan merekam setiap kejadian yang ada. Saya bilang untuk turun duluan dan saya akan menyusul kemudian. Ombak pantai pagi itu tak terlalu tinggi. Pasir berwarna hitam menyambut kami. Beberapa pantai di Lampung memang memiliki pasir putih, namun tidak dengan Anak Gunung Krakatau yang masih sering erupsi dan meluapkan lava sehingga pasirnya berwarna hitam. 

Untuk mendaki Anak Gunung Krakatau memang dibutuhkan waktu sekitar 1 jam, tergantung siapa yang naik dan seberapa sering melakukan aktivitas di Gunung. Dan, sayalah orang yang paling newbie dalam urus pendakian. Mungkin dari postur saja bisa ditebak bahwa saya bukanlah orang yang sanggup naik ke atas sana. Namun, pagi itu dengan bekal semangat dan tekat, saya pun mengusir semua keraguan. Yes, saya bisa. 

Sebelum melakukan aktivitas, kami telah disuguhkan sarapan. Dengan segera kami makan untuk menambah tenaga dan agar tak terjadi sesuatu apapun diatas sana. Setelah selesai, bungkus dan box makanan kami kumpulkan agar petugas mudah membereskannya. 

----

Satu per satu membentuk barisan mengikuti petugas yang berada di depan. Jalur pendakian memang tak serumit yang dibayangkan. Pohon-pohon rambat dan pinus sangat mendominasi saat melewati rute pertama. Jalannya masih landai dan belum menanjak. Barulah pada saat kami menemukan pohon pinus yang besar dan sudah mulai jarang tumbuhan, jalannya pun mulai terjal, menanjak dan berpasir. Kontur tanahnya memang hanya pasir yang tak padat sehingga memang harus berhati-hati untuk memanjat sampai di atas. 

Sebetulnya terdapat 2 jalur yaitu jalur kanan dan jalur kiri. Jalur kanan sangat menanjak namun tak begitu jauh sedangkan jalur kiri lebih landai dan lumayan jauh. 

Karena ketidaktahuan, saya hanya mengikuti rombongan lain yang telah sampai di puncak dengan begitu cepat. Saya dan Mba Evi masih menapaki satu per satu bebatuan yang membantu kami berpijak. Bisa di bayangkan betapa terengah-engahnya nafas ketika baru setengah perjalanan. Namun, pemandangan dibawah serta laut yang indah membantu saya cooling down dan melanjutkan langkah demi langkah.

Saya salut dengan pendaki Gunung. Mereka memiliki endurance dan semangat yang kuat untuk melewati ribuan kilometer untuk mencapai puncak Gunung. Mungkin, suatu saat saya pun akan mendaki Gunung apapun termasuk Gunung yang tak terduga sebelumnya seperti Puncak Jaya Wijaya, Amin.

Arief Pokto dan rombongan lain telah menyisakan saya dan Mba Evi saja yang masih berkutat dengan langkah menuju puncak. Sambil bergaya dan difoto, itulah yang membuat nafas kami menjadi kuat. Sementara rombongan blogger telah mengabadikan keindahan Anak Gunung Krakatau, kami pun terpacu untuk sampai sesegera mungkin. Satu langkah, dua langkah, tiga langkah, dan langkah terakhir sebelum mencapai puncak. 

Yes, Alhamdulillah akhirnya saya telah menaklukan Anak Gunung Krakatau. Walau tingginya tak mencapai 1.000 mdpl, namun pencapaian ini merupakan sesuatu yang luar biasa. Setidaknya ceklist saya sudah berkurang dan ceklist lain telah menanti.

 ---

Sambil memegang Merah Putih dengan background puncak Anak Gunung Krakatau, nasionalisme saya seolah bertambah tebal. Alam dan budaya kita yang tak ternilai harganya harus di jaga dan dilestarikan. Kalau bukan oleh kita, lalu siapa lagi? 

Bunga Bangkai dan Rafflesia Arnoldi, Sebuah Perjumpaan Pertama Di Bengkulu


Saya belum pernah berjumpa dengan Rafflesia ataupun Bunga Bangkai. Sambil selalu melihat-lihat foto dan video kiriman dari teman yang telah menyaksikan secara langsung Puspa Langka yang habitatnya tersebar di Sumatera terutama Bengkulu. Dan, tak terpikir oleh saya bahwa saya akan menyaksikan bukan hanya satu melainkan dua puspa sekaligus yaitu Bunga Bangkai dan Bunga Rafflesia Arnoldi. 

Rafflesia, nama ini tidak asing ditelinga, bahkan seantero Indonesia dahulu pun sangat mengenal beliau. Dialah Sir Thomas Stamford Raffles yang menemukan bunga unik dan besar seperti bokor atau cawan penampung air. Sebetulnya seorang pemandu dari Indonesialah yang menemukan dalam rombongan ekspedisi bersama Dr. Joseph Arnold. Perpaduan dari dua Tokoh tersebut sehingga  salah satu puspa langka ini dijuluki Rafflesia Arnoldi. Bunga berdiameter sampai 100 cm ini dapat ditemukan di semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan dan Filipina.

Indonesia patut berbangga. Setidaknya 27 jenis Rafflesia, Sumatera memiliki 11 jenis dan 4 diantaranya terdapat di Bengkulu. Tak heran jika Bengkulu menasbihkan sebagai "Bumi Rafflesia" di Indonesia bahkan di Dunia. Bak cendawan di musim hujan, Rafflesia pun masih sering ditemukan tak jauh dari jalan raya diantara hutan. Bahkan jika masuk ke dalam hutan yang berjarak beberapa kilometer, sering ditemukan Rafflesia berdampingan antara jantan dan betina. What a wonderful Rafflesia.

Antri Melihat Rafflesia Arnoldi
Selain Rafflesia Arnoldi, Bengkulu memiliki 3 jenis lainnya yaitu Rafflesia Gatutensis Meijer, Rafflesia Hasseltii Suringar dan Rafflesia Bengkuluensis. Gatutensis Meijer dapat ditemukan di Bengkulu Utara dengan diameter 40-60 cm dan ditemukan oleh Meijer pada tahun 1984. Hasseltii Suringar merupakan Rafflesia paling cantik seperti cendawan merah-putih atau cendawan harimau. Spesies ini ditemukan oleh Suringar pada tahun 1979 dan dapat ditemukan di Kabupaten Lebong. Sedangkan Bengkuluensis, sesuai dengan namanya merupakan spesies yang ditemukan di tanah Bengkulu dengan diameter 50-55 cm. Bengkuluensis dapat ditemukan di daerah Taman Nasional Bukit Barisan, Bengkulu.

Bibit Rafflesia Arnoldi
Seperti mendapat durian runtuh, pada saat bus melaju dan kantuk yang mendera, sayup-sayup terdengar bahwa kami mendapatkan 2 bunga bangkai mekar sekaligus. Rafflesia Arnoldi dan Amorphophallus Titanum adalah nama latin kedua Bunga Bangkai tersebut. Masyarakat sering salah kaprah dengan kedua jenis bunga bangkai, bahkan sering menyamakan keduanya sebagai satu jenis. Kenyataannya sangat berbeda dan bahkan bentuknya pun berbeda. Rafflesia cenderung seperti bentuk bunga dengan 5 putiknya sedangkan bunga bangkai sangat tinggi sekitar 3 meter lebih. 

Saat laju bis makin pelan, saya menyiapkan kamera di dalam tas. Sementara teman-teman lain masih terlelap dalam mimpi masing-masing. Bis berhenti tepat di tengah hutan sekitar 2 jam dari kota Bengkulu. Kawasan ini masih termasuk dalam Taman Nasional Bukit Barisan sehingga untuk mencapai hutan ini pun mesti berkelok-kelok mengikuti bentuk jalan dan kontur tanahnya.


Kami turun dar Bis menuju hutan yang tak jauh sekitar 10 meter. Pada saat berada jalan menuju hutan, saya mendengar bahwa kami harus melewati 30 meter untuk sampai dan melihat Rafflesia. Wajah saya dan teman-teman berubah mengerut, tanda tidak percaya 100 persen apa yang dikatakan oleh pemandu kami. Namun, anggap saja betul bahwa jalan yang kami lewati nanti berjarak 30 meter.

Hutan tidak terlalu basah. Dan matahari memang dari tadi bersinar tak henti-hentinya. Cuaca memang mendukung kami untuk menyusuri hutan tanpa terkena lumpur yang basah akibat hujan. Berbeda dengan beberapa hari lalu yang sempat diguyur hujan dan membasahi permukaan tanah.

Bagai antri beras dan sembako, kami berbaris rapi berbanjar mengikuti jalur yang telah dibuat dua hari lalu ketika pertama kali Rafflesia mekar. Bunga ini hanya bertahan paling lama 5-7 hari saja. Semakin hari bunga akan layu dan kecantikannya pun turut lenyap. Beruntung, ini masih hari ketiga, bunga masih dalam keadaan segar.

Bunga Rafflesia sebetulnya tanaman parasit yang sangat bergantung pada tumbuhan inangnya. Dan tumbuhan inang Rafflesia adalah tumbuhan Liana yang digunakan untuk tempat membelit. Setelah itu kemudian dari tanah akan tumbuh tunas dan berubah menjadi bunga Rafflesia.


Setelah saya berjalan menurun mengikuti jalurnya, akhirnya terlihat juga bunga Rafflesia. Dan, ini pertama kalinya saya melihat dengan mata kepala sendiri Bunga Rafflesia yang selama ini saya idamkan. Diameter perut saya yang lebar ternyata masih lebih lebar diameter Bunganya, dan ini yang membuat saya merasa bahagia. Rafflesia ternyata masih lebih gemuk dibandingkan saya ya. Mohon diabaikan saja ya, hahaha.


What a lucky day for me. Sangat beruntung sekali karena dalam satu hari, saya bisa melihat langsung Bunga Bangkai atau Amorphophallus Titanum. Sebelumnya rombongan kami berhenti terlebih dahulu di danau Mas Harun Bestari sebelum mengunjungi habitat bunga bangkai.

Sama dengan Rafflesia Arnoldi, Bunga Bangkai termasuk Puspa Langka dan sangat dilindungi, bahkan telah masuk dalam konservasi sehingga keberlangsungan bunga bangkai ini bisa di jaga. Berbeda dengan Rafflesia yang harus melewati beberapa puluh meter, saya hanya turun beberapa anak tangga dan bunga bangkai terlihat dengan jelas.


Dari atas tunas bunga sudah terlihat dengan jelas dan terlihat tidak begitu besar. Namun, ketika saya berdampingan dengan bunga, saya tak dapat menandingi tinggi yang mencapai sekitar 3 meter lebih. Bunga Bangkai selain di Sumatra, juga terdapat di Istana Bogor, namun saya belum pernah menemukan Bunga Bangkainya secara langsung.

   
Setelah layu, Bunga Bangkai akan tumbuh tunas-tunas atau bibit kecil sebagai cikal bakal tumbuh bunga bangkai kembali. Secara detail bisa dilihat di bagan berikut ini.

Siklus hidup Bunga Bangkai memang sangat lambat bahkan bisa ber tahun-tahun untuk mendapatkan bunga kembali. Oleh karenanya, kita wajib bersyukur dapat melihat bunga langka dalam waktu satu hari. Orang lain pun belum tentu seberuntung dengan yang saya lihat. Dan, kita patut berbangga dan melestarikan puspa langka yang menjadi identitas sebuah bangsa.


Bak seorang artis, Puspa ini menjadi serbuan blogger dan influencer dari beberapa daerah di Indonesia. Inilah Bengkulu, Inilah kebanggaan kita semua sebagai "Bumi Rafflesia".

Pesona Bumi Legenda Batik Nusantara


Meski pernah tenggelam, riwayat batik pun kini mulai mengeliat kembali. Perkembangan dunia busana membuat pengusaha Batik berbenah dan menyesuaikan dengan kekinian zaman. Pun demikian juga dengan Batik Pesisir. Semenjak beradab-abad lampau, batik merupakan perpaduan bukan hanya satu atau dua budaya melainkan banyak kebudayaan, pantas saja Batik bukan dikenal sebagai karya yang biasa namun bisa disebut Maha Karya Bangsa Indonesia.

Warna pesisir memiliki keunikannya tersendiri dan cenderung berani bermain warna. Jikalau Keraton Solo dan Yogyakarta memiliki tone warna cenderung gelap, pesisir justru sebaliknya sangat warna-warni terutama warna biru sedangkan untuk etnis Tionghoa berwarna merah cenderung marun. Coraknya sangat dominan dengan flora dan fauna seperti burung hong, naga, kapal, kereta kuda, bunga, pohon dan lainnya. 


Abad 18 lampau, kaum pribumi bukan hanya satu-satunya yang melakukan bisnis batik melaikan dari bangsa Eropa dan Tionghoa. Jikalau kaum perempuan peribumi cenderung menyukai corak warna yang berasal dari pengaruh Keraton Solo dan Yogyakarta, para Nyonya Eropa cenderung menyukai teduh dan pastel dengan corak dongeng putri salju atau gadis bertudung merah. Sedangkan Tioghoa sangat konsisten dengan warna merah sebagai keberuntungan. Selain mengembangkan dari bahan katun, etnis Tionghoa tertarik dengan kain berbahan sutera yang tersohor di negeri tirai bambu pada masanya.

Lockan, begitulah orang menyebut batik dari bahan sutera berbetuk sarung, selendang dan kain panjang. Perkembangan beradab silam membuat Tionghoa membuat lockan dari kain berukuran lebih kecil karena permintaan pasar yang luar biasa. 



Kini batik pesisir dikembangakan oleh Padepokan Pesisir yang didirikan oleh Haji Failasuf di Wiradesa, Kabupaten Pekalongan. Saat melakukan kunjungan, nuansa Batik sangat terasa mulai dari kereta kuda, bendera batik dan ornamen khas Jawa. Walau matahari sangat terik, namun semangat untuk mengetahui lebih dalam mengenai proses pembuatan batik itu lebih besar. Walaupun sebelumnya pernah mengunjungi proses pembuatan Lasem dan Cirebon sebagai dua kota lain penghasil batik, namun entah mengapa saya lebih senang berada di padepokan ini. 


Halaman luas dengan padepokan berada di tengah yang ramai dengan teman-teman dari Amazing Petung National Explore yang tengah beristirahat sambil menikmati makan siang. Saya pun bersantap siang kemudian tak berapa lama saya masuk ke gerbang di sisi kiri. Dan disanalah proses pembuatan batik dari awal hingga akhir dikerjakan oleh puluhan orang pekerja yang terampil. 



Panjang dan membutuhkan waktu yang lama, begitulah proses pembuatan Maha Karya ini. Namun, dapat disimpulkan menjadi 3 kegiatan penting yaitu memberikan lilin atau malam, pewarnaan dan pelepasan lilin pada kain (pelorotan). Canting seolah menjadi primadona dalam proses tahap awal. Pola-pola digambar pada kain katun polos sesuai dengan corak yang diinginkan. Biasanya kain akan diletakan pada Gawangan. Gawangan adalah tempat meletakan kain seperti layak gawang pada sepak bola, bentuknya perrsegi terbuat dari bambu. 


Setelah selesai diberikan malam, kemudian ditambahkan dengan warna-warna sesuai dengan kebutuhan. Warna-warna biasanya mengunakan bahan-bahan alami seperti orange diperoleh dari kunyit. Proses pewarnaan selesai kemudian dilanjutkan dengan pelepasan malam dari kain dengan teknik pencelupan kain kedalam air mendidih dan air dingin sekaligus. 


Setelah semuanya selesai, kemudian kain di jemur di terik matahari. Setelah kering, kain siap untuk di packing dan dipasarkan. Begitu mudah mengamati proses pembuatannya, namun sebenarnya proses ini sangat panjang. Tak heran batik tulis sangat fantastis harganya karena pembuatannya pun tidak main-main dan mengunkan seluruh hati dan pemikiran. Corak-corak yang dihasilkan pun buah dari karya yang mesti dihargai oleh siapapun. Namun, perkembangan dan tuntutan zaman, kemudian hadirlah batik printing yang disesuaikan dari batik tulis dan cap. 


Kini, Petung Kriyono pun memiliki coraknya tersendiri dan diluncurkan pada hari yang cerah tersebut oleh Bapak Asip Kholbihi, Bupati Kabupaten Pekalongan. Ragam batik ini tentunya akan memperkaya khasanah perbatikan di Kabupaten Pekalongan dan Indonesia. Petung Kriyono yang menjadi paru-paru Kabupaten Pekalongan sangat khas dengan flora dan faunanya sehingga dituangkan kedalam corak batik ini. 



Perjalanan di Kabupaten Pekalongan usai sampai disini. Namun, memori tentang Petung Kriyono dan Batik Pesisir khasnya tidak akan terlupakan begitu saja. Inilah oleh-oleh yang luar biasa dan tidak bisa diganti dengan hanya buah tangan berbentuk fisik semata. Saya bangga dengan kekayaan alam dan budayanya. Inilah cerita singkat dari Bumi Legenda Batik Nusantara, Kabupaten Pekalongan.

Menghirup Udara Petung Kriyono, Paru-Paru Tanah Jawa


Mata kantuk sirna ketika bis berhenti di Doro, sebuah Kecamatan di Kabupaten Pekalongan. Tujuan kami adalah Petung Kriyono, salah satu hutan penyangga di Pulau Jawa. Konon, Petung Kriyono tak hanya sebagai hutan saja melainkan tempat menyepi dan menemukan kedamaian. Kedamaian hakiki yang hilang pada generasi saat ini. Alam yang mempesona dihiasi keanekaragaman flora fauna cukup membersihkan hati dari Duniawi. Dan, perjalanan mencari sebuah kedamaian, kini dimulai.


Anggun Paris berbaris rapi di depan Kecamatan. Bentuknya memang tak secantik model dan iklan shampo, namun daya tahan dan kekuatan tak terkalahkan. Anggun Paris ini akan membawa kami menyusuri setiap sudut alam termasuk Curug Bajing. Anggun Paris penuh dengan besi beratapkan terpal. Suara mesin menderu, tangan saya berpegangan tiang penyanga yang terhubung dengan terpal. 

Matahari cukup kuat sinarnya, hingga saya harus memicingkan saat mulai meihat tumbuhan hijau di sisi kanan dan kiri. Jalanan aspal masih terlihat ketika jarak sudah mulai menjauh dari Doro dan memasuki kecamatan Petung Kriyono. Jika supir melintas tanpa mampir, dipastikan kami akan sampai di Dataran Tinggi Dieng yang berjarak puluhan kilometer di arah selatan. Kami hanya menjumpai hutan sebagai sumber mata pencarian masyarakat. Masyarakat mengenal bercocok tanam dari nenek moyang dari beradab-abad lampau. Tak hanya sayuran, namun kopi robusta pun sebgai salah satu yang tersohor di tanah Jawa.


“Kami senang menyambut tamu dari luar,” ujar Mas Anto, pemandu kami yang bersama-sama duduk di deratan belakang. Semenjak Petung Kriyono dikenal luas, pemuda-pemuda berlomba menawarkan jasa termasuk mendampingi tamu berkeliling destinasi unik di Petung Kriyono. Dan berkah itu pun datang kembali ketika rombongan berjumlah sekitar 70 orang menjelajah kawasan ini. Kami menyebut petualangan ini sebagai Amazing Petung National Explore 2017

Anggun Paris masih meraung-raung menaiki beberapa jalanan terjal walau belum terlalu extreme. Setelah melewati hutan pinus, kami pun sampai di pintu gerbang. Inilah Petung Kriyono dimana alam, budaya dan legenda menyatu dan tak terpisahkan.


Dua Penari meliuk-liuk mempesona puluhan pasang mata. Rempak nada sunda menjadi pembuka. Kemudian dilanjutkan dengan tarian selamat datang. Rentak tabuhan nada membuat nadi kami bergejolak dan bersemangat menjelajah beberapa destinasi wisata salah satunya Curug Sibedug. 

Selain dua penari, kami dihidangkan kopi khas Petung. Bagi penikmati kopi, dari aromanya saja sudah bisa membedakan kopi arabica atau robusta. Namun, saya membutuhkan waktu lama dan harus bertanya untuk memastikan kopi apakah ini. Setelah sampai dilidah, segala pertanyaan itu sirna, saya hanya menikmati setiap tegukan dan merasakan setiap aromanya.


Tiba-tiba di angkasa kami disambut dua benda terbang. Bukan Drone atau mahluk asing melainkan Elang Jawa yang langka. Menurut kepercayaan, Elang Jawa pantas disebut raja udara yang gagah dalam memangsa anak ayam atau hewan lainnya. Konon, dipercaya bahwa ketika elang berada diangkasa, artinya terdapat bangkai atau mangsa di bawahnya. Malang populasi terancam karena makin tergerusnya habitat asli di hutan hujan ini. Berlawanan dengan kepercayaan nenek moyang, kami percaya bahwa kemunculan dua elang ini adalah keberuntungan.Iya, kami beruntung dapat menikmati kekayaan alam seperti tempat ini. Anggun Paris memanggil, itu artinya kami harus segera melanjutkan perjalanan.


Debu dari jalan berbatuan dan aspal berhamburan. Memang atap Anggun Paris tertutup terpal namun tidak sepenuhnya melindungi kami dari debu. Setelah beberapa menit, air tejun persis di sebelah jalan terlihat jelas. Curug Sibedug berhias dengan merah putih. Airnya tak cukup deras karena kami datang pada saat musim kemarau melanda. Jarak dari pintu masuk menuju air terjun cukup dekat, tak lebih dari satu kilometer. Saya hanya masuk sampai ke tengah saja tanpa menaiki bebatuan ke arah tumpahan air terjun. Rupanya aliran air mengucur dari atas bukit bukan hanya satu melainkan dua sekaligus. Ketajuban saya bukan pada debit air maupun keindahan air terjunya, namun jarak dari jalan raya menuju ke air terjun sangatlah dekat. Jarang sekali menemukan air terjun seperti ini, beruntung sekali saya menemukannya di Petung Kriyono.



Siang mulai beradu dengan awan yang menghitam. Lagi-lagi rombongan kami diliputi keberuntungan, awan hitam dan biru saling berganti namun tidak ada satu pun air yang turun dari langit. Saya menelan ludah tanda kehausan, untung saja masih ada stok air mineral yang tadi dibagikan di Doro. Saya kembali melanjutkan perbincangan dengan Mas Anto yang sudah berada disamping. 

"Beruntung sekali hari ini tidak turun hujan, biasanya dari pagi sudah rintik-rintik," Mas Anto kembali menegaskan cuaca hari ini karena saya sempat menanyakannya. Ya saya dapat merasakan angin sepoi-sepoi dan terbukti beberapa teman mulai menahan kantuknya. Sementara itu, tak berapa lama kami telah sampai di Jembatan Sipinggit.


Kalau orang Jawa Barat memiliki Green Canyon, Petung Kriyono pun memiliki Black Canyon. Meskipun hitam, namun pesonanya tak kalah dengan Canyon-canyon lain. Bahkan, batu-batuan yang berada disekitar sungai dapat memacu adrenalin ketika melakukan rafting. Dipastikan, 2 jam tidak terasa dan ingin mengulang keseruannya. Sayang kami hanya berada disekitar jembatan Sipinggit saja, tidak melakukan rafting. Walaupun sebentar, kami dapat mengabadikan keelokan sungai dan bebatuan.


Selain rafting, sungai dimanfaatkan penduduk sebagai turbin dan mengaliri beberapa puluh rumah di desa Kayu Puring. Bayangkan jika malam tiba bisa dipastikan akan gelap tanpa adanya listrik jika tidak ada turbin pembangkit listrik ini. 

Lima menit setelah kami naik mobil, tiba-tiba saja kami berhenti. Ternyata alam memanggil kami. Di hadapan sudah terhampar sawah-sawah indah dan membentuk terasering. Letaknya persis disebelah jalan, jadi kami hanya turun dan mengeluarkan seluruh gadget yang ada.



Seorang putri turun dari kayangan. Dua sayap itu seperti terbang ketika tertiup angin. Dia melenggok mengikuti irama alam dan kemudian berjalan satu dua langkah mengerakan tangan seperti modal. Dia bukanlah putri kayangan sesungguhnya, hanya seorang penari yang menirukan pesona seorang putri kayangan. Kami membutuhkan seorang model agar bisa membuat pemandangan dalam lensa ini menjadi lebih hidup dan tidak kosong ataupun hampa.  

"Jarak ke Welo Asri hanya beberapa puluh menit saja, sudah dekat. " 

Benar kata Mas Anto, Anggun Paris ternyata sudah memasuki kawasan parkir Welo Asri. Mesin pun mati. Teman-teman yang berada di bak belakang langsung turun. Kami harus berburu dengan waktu, sebab masih ada dua destinasi lain yang harus kami datangi setelah ini. Mata saya langsung menatap jembatan bambu yang menghubungkan dua lokasi berbeda. Sontak teman-teman langsung berfoto di atas jembatan dengan tanda love di belakangnya. Seperti inilah cara kawasan Welo Asri menyambut kami, dengan cinta.



Petung Kriyono layak berjuluk Paru-Paru Tanah Jawa. Hutan alam ini ditetapkan sebagai Kawasan Hutan Tujuan Khusus (KHTK) dan satu-satunya hutan alam yang masih tersisa di pulau Jawa. Tak heran banyak satwa langka yang masih bertahan di sini, selain Elang Jawa, terdapat Owa-owa. Selain satwa, tumbuhan langka pun banyak ditemukan. Inilah laboratorium alam paling komplit yang melingkari sisi utara sabuk pengunungan Dieng. 

Setelah melawati jembatan bambu, sandal raksasa pun terlihat dengan jelas sebelum turunan ke bawah ke area sungai dan rumah pohon. Selain sungai terdapat curug kedunggede yang berada di bawah area ini. Airnya sangat jernih jika dilihat dari atas. Bahkan kadang-kadang berwarna kebiruan atau tosca. Di area sungai banyak bebatuan besar sampai kecil. Dari atas bisa melihat sungai dengan jelas.




Jika ke rumah pohon seharusnya hanya lurus saja dan melewati jembatan bambu hanya beberapa meter saja. Kemudian, pepohanan dengan ketinggian diatas dua meter akan sering kita lihat. Di pohon tertinggi itulah terdapat rumah pohon. Pantas saja disebut paru-paru, karena segala rupa bentuk pepohonan terdapat disekitar rumah pohon. Saya melihatnya seperti di Afrika karena memiliki sulur-sulur ranting yang tidak memanjang ke atas tidak seperti pohon di Indonesia yang biasanya tumbuh disetiap batang. Sungguh luar biasa saya bangga menjadi warga Jawa Tengah. 

Pemberhentian selanjutnya Curug Bajing. Konon, di kawasan ini terdapat banyak perampok yang sering menjarah semua harta warga. Hasil semua jarahan disembunyikan di balik bukit dan bersebelahan dengan air terjun. Warga pun tak dapat mengatasi perampok tersebut kemudian pindah ke desa di bawahnya. Lama-kelamaan akhirnya perampok tersebut tertangkap. Dari kejadian tersebut, tempat ini disebut sebagai Curug Bajing. Bajing diartikan sebagai perampok.



Kini, Curug Bajing tak seseram dahulu. Sebelum pintu masuk kami disambut warga yang berjualan mulai dari makanan sampai kopi khas Petung. Selanjutnya, kami dihadapkan dua pilihan antara Pohon Selfie atau Curug Bajing. Sebetulnya rasa penasaran ini ingin melihat pohon selfie setelah tadi di Welo Asri mendapati rumah pohon, namun kami diarahkan ke Curug terlebih dahulu.    

Jarak menuju curug harus ditempuh sekitar 15 menit dari pintu masuk. Kemudian untuk sampai di bawah air terjun, kami diharuskan untuk menambah sepuluh menit lagi perjalanan kebawah. Sebetulnya diposisi ini pun curug sudah terlihat dengan indah. Bahkan tempat terindah menikmati curug bukan dari jarak dekat namun jarak sedang seperti ini. Ini menurut saya yang malas menuju bawah karena pada saat pulang jalanan naik telah menanti.



Walau tak sampai ke bawah, udara sore itu cukup segar. Berbeda dengan polusi udara yang terjadi setiap sore di kota-kota besar termasuk Jakarta. Inilah surga, menikmati air terjun yang berada di perbukitan dengan pepohonan. It's perfect holiday. Andai saja saya bisa seharian disini, pastinya satu buah novel ditambah kopi hangat ataupun teh sudah menemani. Sayangnya matahari sudah mulai turun, meski sinarnya masih remang-remang.




Di Curug Bajing, banyak sekali spot untuk berfoto-foto, termasuk spot berbentuk gambar hati ataupun yang berbentuk kupu-kupu. Disamping itu, rumah diatas pohon walau tak setinggi di Welo Asri cukup memuaskan untuk berfoto ala-ala kekinian.

"Banyak sekali adat budaya yang masih kami laksanakan, salah satunya pada saat satu Suro."

Saya sudah berada di Anggun Paris dan meninggalkan Curug Bajing menuju Curug Lawe ketika salah satu pemandu menceritakan adat budaya yang masih dilaksanakan pada saat satu Suro. Kambing Kenditan dan Sedekah Telaga.

Kambing Kenditan bukanlah sembarang kambing. Kambing berwarna hitam ini memiliki garis putih yang melingkar diperutnya. Menurut keyakinan warga, kambing ini sangat spesial dan akan dipersembahkan ke bumi. Kepala kambing akan dipotong dan dikuburkan di tanah warisan para leluhur. Kemudian daging kambing akan dijadikan selamatan seluruh warga.

Berbeda lagi Sedekah Telaga. Telagan Mangunan di Petung Kriyono mempercayai kisah ular besar bernama Baru Klinting dan Putri Raja. Sampai saat ini, kisah itu masih dipercayai dan untuk menghormati kisah tersebut dan memberikan persembahan kepada telaga, digelarlah Sedekah Telaga. Satu kepala kerbau akan diarak dan kemudian dimasukan kedalam telaga pada satu Suro.



Udara sore sudah mulai terasa dingin. Dua cerita tadi cukup sebagai pengantar kami ke Curug Lawe. Setelah memasuki hutan pinus, kami pun sampai. Setelah turun, kami disambut puluhan anak sekolah dengan mengenakan pakaian gelap. Tak berapa lama kemudian, mereka menari dan menyanyikan lagu selamat datang. Meskipun ini akhir dari perjalana, namun saya yakin masih banyak lagi kesempatan untuk datang kembali di Paru-Paru Tanah Jawa. Dan, saya pasti akan kembali lagi. Saya berjanji.